Anime Mendalam opini pribadi

My Dress-Up Darling Agak Membosankan

Pendapat tidak populer: My Dress-Up Darling membosankan. Pertama, tolong dengarkan aku. Saya pikir jika Anda belum menonton Anime ini maka Anda setidaknya ingin meluangkan waktu untuk melihat apa yang saya maksud dan melihat dari mana saya berasal. Anime ini sangat populer saat ini, terlibat dengan Cosplay dan memiliki banyak aksi layanan penggemar, mudah untuk melihat mengapa begitu banyak penggemar tertarik pada Marin Kitagawa yang cantik. Namun, menurut saya, My Dress-Up Darling membosankan. Dalam artikel ini, saya akan menjelaskan mengapa dan menguraikan mengapa cerita tersebut, meskipun orisinal dan penuh harapan, tidak berdiri sendiri.

Disarankan bahwa ini artikel berisi spoiler untuk beberapa episode Anime ini!

Tinjauan singkat tentang anime tidak diperlukan, karena saya yakin mereka yang sudah melihatnya tidak akan ingin membahas ini lagi. Bagi pemirsa yang belum membacanya tetapi masih bertanya-tanya, saya akan melewatkan artikel ini karena ada beberapa spoiler episode di depan. Pertama-tama, mari kita mulai dengan karakter.

Marin cukup hebat, dia menarik, terkadang lucu dan juga memiliki petualangan yang cantik. Kecintaannya pada Cosplay adalah apa yang seharusnya disimpatikan oleh para penggemar acara dan ini memberinya hasrat yang dapat dia investasikan. Meskipun Cosplay adalah sejenis ceruk, banyak, jika tidak semua penggemar Anime tahu apa itu.

Gojo di sisi lain tidak begitu menguntungkan. Kecintaannya pada membuat dan melukis boneka tidak terlalu keren dan mengisolasinya dari penonton. Dia membosankan, membosankan, polos dan tidak memiliki banyak kepribadian, tidak seperti laut.

Karakter utama dalam My Dress-Up sayang benar-benar membosankan

Kenapa di banyak Anime, tokoh utamanya, pecundang-aneh, yang tidak punya teman atau mungkin 3 orang yang sama dengannya kalau tidak lebih buruk? Tidak ada yang mengagumkan tentang gojo selain fakta dia pandai membuat pakaian untuk laut. Saya merasa seperti ini banyak terjadi di Anime dan saya merasa itu tidak perlu.

Biarkan saya menguraikan ini. Kiyotaka dari Classroom of the Elite adalah contoh karakter yang hebat, dan karakter yang akan segera muncul untuk season 2 dari Anime tersebut. Dia baik karena tidak hanya dia sangat berbakat dan pintar, dia memiliki latar belakang yang luar biasa, yang diilustrasikan berkali-kali untuk penonton dalam bentuk kilas balik.

Ini hampir tidak terjadi dengan Gojo dan adegannya di mana dia hanya seorang anak laki-laki sangat membosankan dan tidak asli. Itu tidak memberikan kredibilitas pada cintanya untuk melukis boneka di masa depan, itu sangat menyedihkan. Rasanya palsu.

Di sisi lain, Kiyotaka diam-diam adalah sosiopat, manipulatif, elitis yang licik, yang tidak akan berhenti untuk mencapai puncak dan mendapatkan apa yang diinginkannya kembali dari masyarakat. Dia menggunakan orang dan memanipulasi mereka untuk mencapai tujuannya sendiri dan bertindak baik dan baik dengan cara yang membosankan agar tampak tidak berbahaya.

Ini adalah cara yang brilian untuk menunjukkan kepada kita karakter yang bengkok dengan cara yang menyenangkan dan gelap.

Sementara Gojo, terasa seperti campuran dari setiap MC membosankan yang tidak menginspirasi sedikit pun, namun selalu menarik perhatian wanita paling menarik dan tetap beraksi dengan cara yang paling tidak menarik bagi semua orang.

Marin meneriakkan level yang biasa digambarkan oleh Zero Two. Dia adalah satu-satunya hal yang membuatku terus memperhatikan. Saya harus mengakui itu. Dia adalah karakter yang cukup baik.

Jadi kami memiliki karakter utama dan karakter sampingan yang tidak disukai juga. Mereka dilupakan, ditulis dengan buruk dan terus terang tidak menginspirasi saya sama sekali. Mereka membuat persahabatan/hubungan masa depan antara gojo & Marin sedikit lebih tidak dapat diandalkan karena mereka seharusnya populer, menarik dan normal, tidak seperti gojo.

Minat instan Kitagawa yang tidak realistis pada Gojo

Kenapa harus laut tertarik gojo? Dan mengapa dia menginvestasikan begitu banyak minat padanya dalam pertemuan pertama yang mereka bagikan? Kecuali dia sangat ramah dan mudah bergaul, atau hanya sangat baik.

Either way, saya tidak membelinya, dan yang lebih penting, seorang gadis suka laut, yang merupakan model, mari kita ingat, akan berurusan dengan anak laki-laki lain, mereka tidak akan meninggalkannya sendirian, itulah yang terjadi di Anime, membiarkannya terbuka untuk gojo, anak laki-laki yang sepertinya dia sayangi di Anime.

Marin Kitagawa dari My Dress-Up Darling
Marin Kitagawa dari My Dress-Up Darling

Jika dijelaskan kemudian, mengapa Marin merasa begitu tertarik pada Gojo maka saya bisa mengesampingkan poin saya sebelumnya. Namun, saya ragu ini akan terjadi. Belum ada satu kilas balik atau contoh di mana mereka menampilkan masa lalu Gojo atau Marin.

Ini tidak memberikan karakter kita substansi dan relatabilitas. Kami tidak dapat benar-benar melihat mengapa karakter kami bertindak seperti itu. Mungkin ada beberapa adegan di mana kita melihat Gojo sebagai anak kecil yang di-bully karena menyukai boneka, tapi itu saja.

Cerita di sebagian besar episode tidak berhasil & mengapa My Dress-Up Darling Is Boring

Masalah utama yang saya miliki dengan cerita ini cukup sederhana. Ada sangat sedikit, jika tidak ada masalah dalam Dandananku Sayang dan sebagai hasilnya, ini membuatnya sangat membosankan. Jadi, apa yang saya maksud dengan ini? Baiklah, mari kita lihat apa yang sebenarnya terjadi di bagian pertama musim ini dan kemudian sepanjang musim.

Ini mengatur seperti: gojo adalah pecundang tapi dia berbakat melukis boneka. laut melihat dia di kelas dan dengan cepat memperkenalkan dirinya dan mereka menjadi teman, kemudian mereka menyadari bahwa mereka menyukai cosplay, kemudian mereka memutuskan untuk membuat setelan jas.

Kemudian setelah itu, mereka membeli bahan untuk membuat jas, mengambil foto, dan kemudian melakukannya lagi untuk pakaian lain. Setiap masalah diselesaikan langsung setelah diidentifikasi dalam episode yang sama.

Tidak ada cerita yang menyeluruh, berjalan bersama dan berasal dari adegan sebelumnya di episode awal dan kemudian mengulanginya nanti karena setiap hal yang perlu mereka lakukan akan dilakukan satu atau dua adegan setelah mereka memutuskan untuk melakukannya.

Saya tahu saya bersikap sinis, tetapi ini membuat tampilan yang sama sekali membosankan dan membosankan Dandananku Sayang.

Selain adegan ecchi Marin, ada beberapa adegan seru

Ada banyak adegan ecchi di Anime, kebanyakan melibatkan Marin. Adegan-adegan ini bagus untuk penggemar tetapi tidak pernah benar-benar pergi ke mana pun. Begitulah untuk sebagian besar musim pertama. Sebagian besar adegan ini bahkan tidak begitu menghibur.

Tidak banyak yang ditampilkan tentang kapal laut orang tua dan keluarganya. Gojo's kakek adalah satu-satunya orang yang kita lihat Gojo's. Selain itu, tidak ada banyak chemistry antara karakter mana pun, tidak ada yang menonjol bagi saya.

Ketergesaan terus-menerus dari satu tugas ke tugas berikutnya membuat saya merasa seperti anak kecil, dan membuat My Dress-Up Darling membosankan, sedemikian rupa sehingga membuat saya berpikir tentang bagaimana semua karakter menyelesaikan satu tugas dan kemudian melanjutkan ke tugas berikutnya. tanpa ada kekhawatiran atau masalah yang harus mereka atasi.

Ketika Gojo membutuhkan uang untuk membeli bahan, laut dengan cepat menyediakan, ketika mereka membutuhkan kamera untuk memotret gambar mereka, mereka dengan mudah bertemu cosplayer lain yang memberi mereka milik mereka.

Setiap adegan diakhiri tepat setelah dimulai dan masalahnya tidak pernah berlangsung lebih dari beberapa menit sebelum diselesaikan. Tidak ada hal atau orang yang selalu ada yang harus mereka atasi, semuanya berjalan begitu lancar bagi mereka.

Dibutuhkan lebih banyak Drama

Dalam pertunjukan seperti ini, penting untuk menampilkan banyak adegan jenis drama, harus ada beberapa konflik antara karakter. Mungkin minat cinta lain untuk laut, atau rahasia yang harus disimpan oleh gojo.

Sebaliknya apa yang kami dapatkan adalah cerita yang sangat mudah untuk diikuti oleh karakter kami. Setiap adegan terasa sama sekali tidak ada gunanya dan sejujurnya, saya menemukan Anime ini sangat sulit untuk dilalui. Suara bernada tinggi dan pekikan Marin juga merupakan hal tambahan untuk dilawan.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, tidak ada konflik dalam serial ini sama sekali. Tidak ada drama, tidak ada jawaban, tidak ada ketegangan. Kemudahan bagi karakter kami saat mereka meluncur dari setiap adegan ke adegan berikutnya dalam harmoni yang lengkap lagi, tanpa masalah APAPUN.

Sampai season kedua, harapan saya untuk Anime ini sangat minim

Sampai kami mendapatkan beberapa aksi lagi dari dua karakter utama kami, sulit untuk melihat ke mana arah Anime ini. Dengan banyak konten untuk Manga yang sudah ditulis, musim kedua tampak jelas.

Anime ini mendapat peringkat tinggi di Crunchyroll, dan kemungkinan Anime akan mendapatkan musim lain, kita akan melihat apakah Anime ini berjalan di mana saja. Untuk saat ini, kita harus menunggu dan melihat di mana hubungan antara Marin dan Gojo akan berakhir.

Tinggalkan komentar

Translate »